Renungan untuk para lelaki yang sudah berkeluarga, istrimu rela ninggalin kedua orang tuanya, adik dan kakaknya terus tinggal bersamamu, bukan untuk cuci piring.

Oleh: Fahriamirullah

Kemarin malam saya update stories tentang cerita pengalaman saya #dirumahaja selama dua bulan ini. Saya cerita kalau anak perempuan saya yang berusia 1,5 tahun selalu minta di ebokin ee nya sama saya, bukan sama ibunya.

Lalu saya bilang ke istri “Kalau dua kali sehari ee nya, berarti saya sudah ebokin 60 kali dong dalam dua bulan ini”

Beberapa teman merespon, “wah hebat ni membantu istri”

Kebanyakan komentar tersebut datang dari teman perempuan yang sudah menikah, dan sudah punya anak.

Saya jadi berfikir, kenapa komentarnya suami bantu istri ya?

Tunggu, kayaknya saya gak ngerasa sedang bantu istri.

Maksud saya gini, kalau ada cerita kaka membantu adik mengerjakan PR, yang punya PR siapa? Pasti adik kan?

Saya bantu nenek menyebrang, yang mau nyebrang siapa? Nenek.

Saya bantu teman cariin pekerjaan, yang nganggur siapa? Yaa teman saya.

Jadi kalau saya ebokin anak, emang itu bayi bukan anak saya juga yaa?

Menurut saya, itu bukan bantu istri karena itu anak kami. Itu anak saya dan istri.

Kalau saya ikut cuci piring itu bukan ikut bantu istri karena itu piring kotor kami.

Kalau saya punya hobi ngepel rumah tiap pagi itu bukan bantu istri, karena itu rumah kami.

Kalau saya jagain anak dan biarin istri me time sambil nonton the world of  the marriage, itu bukan bantu istri karena itu anak kami. Karena dia, yaa istri saya.

Nulis gini, saya bukan mau gombalin istri. Udah nikah loh saya bukan masih pedekate, udah berhasil gitu dapatinnya.

Saya Cuma ingat dulu, waktu 1-2 tahun pertama nikah. Saya sering egois sama istri, sedih kalau diingat.

Ko saya bantu istri? Loh kalau pake kata bantu, dia yang udah super duper bantuin saya.

Teman-teman laki-laki, para suami yang baik terutama yang istrinya memilih di rumah menjaga anak seperti saya, jangan lagi bilang bantu istri yah! Gak sebanding.

Dibahagian anak orang itu, ninggalin orang tua, adik, kakak terus tinggal sama kita, bukan untuk cuci piring.

Categories: Artikel

Tofan

Prinsip Hidup: Cogito Ergo Sum (Aku Berfikir Maka Aku Ada), Namun berfikir saja tidak cukup, Apa yang harus saya lakukan agar " Menjadi Ada". Jawabannya adalah Berkarya (Aku Berkarya Maka Aku Ada).