“LDRan enak gak sih? Emang bisa?”

Pernah gasih buat yang lagi LDRan ditanya begini? Jawabannya sih pasti pada pernah, dan sering juga tentunya. Hubungan jarak jauh emang susah, emang gak enak, emang keliatan mustahil, tapi not everything we worry happens. Banyak yang gagal, gak sedikit juga yang berhasil.

LDRan juga gak sekejam apa yang beberapa orang pikirkan. Dibawa enjoy aja, let it the flow. Tergantung yang ngejalaninnya, kalo dibawa seneng ya seneng, kalo diratapi mulu ya pasti bawaannya pengen nyerah. Haha sometimes I have felt it.

Tapi pernah gasih, lu nanya ke orang-orang yang lagi LDRan, gimana kesan pesannya?

LDRan itu bukan untuk memisahkan, bukan pula dijadiin kesempatan buat bebas dengan selingkuhan. Justru disinilah kesabaran, kesetiaan, amarah, kedewasaan dan masih banyak lagi yang diuji dihubungan ini.

Mereka yang gak pernah LDRan mungkin gatau, gimana luar biasanya nahan kangen berbulan-bulan, VCan yang cuma sehari sekali bahkan bisa sampe seminggu sekali. Susahnya nyari sinyal cuma biar bisa telponan, lagi makan di VC biar sidoi kangen sama kita.

Terus ribetnya kalo mau ketemu walaupun cuma sehari, yang setelahnya pisah lagi terus ketemu bulan depannya lagi, and then we’ll feel so sad.

Manja-manjanya juga keluar kalo pas mau tidur, pasti minta di VC kalo sidoinya sempet, trus akhirnya ketiduran. Dan kalo enggak ya langsung tidur aja sendiri, haha:’) Apalagi kalo ketemu, naaaah ini nih, klimaksnya.

Bukannya dengan ketemu ngobatin rindu, eh malah numbuhin benih-benih rindu yang baru. Bukannya terobati, malah ga pengen pisah, susah ngelepasin, bahkan pas ketemunya tuh gamau jauh-jauh.

Tapi ya mau gimana lagi? Udah hukumnya kek begini, ikhlas gak ikhlas kita harus relain dia pergi dengan tas dan bis yang kita liat dengan mata kita sendiri, ngelangkahin kaki pula buat nerima kenyataan bahwa everything need times.

Sedih gasih? Liat couple lain tiap hari, tiap jam, tiap detik, kemana-mana bareng, mau makan, main, beli ini itu, anter sana sini, foto-foto always berdua menuhin beranda sosmed orang, dan bisa dibilang udah kek perangko aja gitu, lengket banget:’)

Tapi justru kalo sering ketemu, sering bareng itu menurut akusih ya malah jadi sering berantem, sering sensitif, lupa sama semua hal, lupa waktu, terlalu berlebihan, dan masih banyak lagi.

Gak memungkiri LDR juga gitu sih. Malah lucunya, keseringan berantem tuh cuma karena sinyal, karena kondisi si doinya kerja, dan sering juga, malah kita atau si doinya yang jadi korban kekejaman sinyal, yang berujung saling diem trus saling berharap dihubungin duluan, haha.

Dengan kondisi yang kek gini, bertengkar bisa jadi penentu dan pengendali kedewasaan seseorang loh.

Ada yang LDR kalo berantem, tapi emosian trus dengan gampang ngomong putus, ada juga yang kalo berantem, paling saling diem, berharap dikontek duluan, lama kelamaan bete, yaudah kontek duluan, tapi dengan ketikan singkat terus agak ngegas gitu, and then dia mikir-mikir berantem lama-lama ngerasa gak perlu, dan yang akhirnya ngalah lebih baik biar hubungan bisa awet. Iya?

LDR atau enggak, juga awet tidaknya hubungan bukan karena jarak, tapi karena diri kitanya masing-masing. Kalo kitanya emosian, egois tinggi, gamau ngalah, gamau ngerti, suka ngelarang ini itu, overprotektif, gak percayaan, suka nuduh yang enggak-enggak, itu justru malah bikin hubungannya sendiri hancur.

Yaa masih muda, masih umuran 20 tahunan kek begini mah masa-masa belajar terjun ke fase yang lebih keras, masa-masanya kedewasaan diuji, dan masa-masa penentu buat kedepannya.
Percaya aja.

Hal yang harus diinget, hubungan itu gak harus setiap waktu dikontek, gak wajib setiap hari ketemu, gak mesti ngelarang ini itu, ngelarang kontekan sama si ini sama si itu, apalagi harus nurut sama apa yang sidoi mau. Itu salah besar.

Hubungan yanh sebenernya itu ya simple. Dia jaga hati buat kita, kita jaga hati juga buat dia. Selama dia dan kitanya baik-baik saja, gausah ngelarang ini itu ke dia, karena semua orang punya kehidupannya masing-masing dan dunianya bukan tentang kita doang.

Toh kalo dia niatnya setia, mau dilepasin kek gimana pun, dibebasin seperti apapun, dia gak bakalan selingkuh atau mainin kita.

Tapi kalo dia niatnya main-main, mau sekeras apapun kita ngelarang dia, sekuat apapun kita menggenggam dia, yang pergi tetep bakalan pergi. Apa yang mereka punya, kita juga punya. Dan apa yang kita punya, belum tentu mereka punya dan bisa ngerasainnya.

Jadi, buat yang lagi LDR, semangat ya! Gak semua kalangan seperti kita berujung kandas. Ada saatnya nanti kita juga tertawa lepas, tanpa ada lagi batas.

Sumber: Angellinamu

Categories: Inspirasi

Tofan

Prinsip Hidup: Cogito Ergo Sum (Aku Berfikir Maka Aku Ada), Namun berfikir saja tidak cukup, Apa yang harus saya lakukan agar " Menjadi Ada". Jawabannya adalah Berkarya (Aku Berkarya Maka Aku Ada).