Jangan Taunya Cuma Piknik, Menabunglah Sejak Masih Jomblo Agar Tidak Ngutang Saat Nikah

Piknik sepertinya sudah jadi bagian gaya hidup manusia sekarang. Apalagi di kalangan anak-anak muda. Bentar-bentar jalan-jalan. Traveling. Journey. Wisata. Touring.

Katanya sih, mumpung masih muda. Apalagi yang single, mumpung masih bebas. Kalau udah nikah nanti susah. Terikat. Belum tahu mereka, piknik sama pasangan halal lebih-lebih nikmatnya.

Piknik jomblo, kalo pake uang sendiri sih, it’s ok. Kalo masih minta ortu? Hebatnya di mana? Yang udah punya pendapatan, eh lebih suka buat bersenang-senang. Dihabiskan buat piknik dibanding nabung buat nikah. Atau, buat beli rumah.

Padahal piknik itu mubah. Sedangkan nikah adalah ibadah. Piknik pasca nikah, barulah bernilai ibadah. Nyenengin pasangan halal. Lebih-lebih lagi nilai ibadahnya.

Menurut data antah berantah, angka lajang kian menjulang. Gak pede-pede ngelamar incaran. Karena tak juga memantaskan diri buat menghidupi anak orang.

Eh, ini bukan mempersekusi para jomblo. Cuma ngikuti kata pakar keuangan. Buat jomblo, segeralah menabung buat nikah, baru piknik. Jangan kebalik. Puas-puasin ngabisin duit buat piknik, baru nikah. Habis nikah numpuk dah tuh hutang karena gak nabung sejak dini.

Soalnya, habis nikah, emang gak butuh piknik?

Justru, nikah itu butuh penyegaran. Lebih butuh piknik ketimbang sendirian. Biaya pastinya lebih banyak. Tapi, senangnya juga banyak.

Tahu gak, generasi milenial itu di masa depan justru diramalkan bakal jadi gembel. What? Iya, karena uangnya sudah habis sejak muda untuk bersenang-senang. Kurang memikirkan kemapanan. Tidak buru-buru investasi buat beli rumah yang wajib, tapi mengongkosi gaya hidup yang mubah.

Ini warning. Biar anak muda segera berbenah. Mapanlah semuda mungkin. Eits, tapi zaman now anak muda banyak akal kok. Punya beragam cara mendulang pendapatan. Jangan khawatirkan masa depan. Dekati Allah, kemudahan kan mendekat.

Oleh: Asri Supatmiati (IG: @revowriter)