Membicarakan Dosa Orang Lain Takkan Membuatmu Menjadi Orang Suci

Membicarakan dosa orang lain takkan membuatmu menjadi orang suci

Kuat itu ga cuman kuat terhadap virus. Kuat itu juga ketika kita sanggup berpaling ketika diajak bergosip.

Diajak ngomongin orang lain, apalagi kalau kita ga kenal bener sama orang yang lagi diomongin. Abis itu langsung percaya.

Ini kalau diumpamakan seorang scientist ya. Belum lewat tahap experiment, udah keburu menyimpulkan. Dunia ilmu pengetahuan bakalan ambyar kalo para scientistnya kayak gini. Begitu juga keberlangsungan peradaban kalau semua manusianya kayak gini.

Kalau perlu, menghindar saat diajak nggosip. Kalau perlu banget ya lari sekalian. Run, run, run! Jangan mau ikutan dosa.

Setiap cerita, setiap hal punya dua sisi. Begitu juga kebenaran. Carilah dulu kebenaran dari keduanya, baru memutuskan mau menerima yang mana. Sekalipun yang lagi nggosip atau nge-hoax itu temen baik sendiri.

Misal ada temen lu ngomong soal istrinya temen kalian, yang lu sendiri ga kenal.

“Eh, istrinya si Joko itu kan sebenernya masakannya ga enak-enak banget tapi karna koneksi suaminya banyak jadinya laris manis jualannya.”

Trus lu makan tu mentah-mentah omongan temen lu. Abis itu ga beli. Auto ga suka sama si ono. Just like that. Pertanyaannya: kenal si istri itu ga? Udah nyobain masakannya belom?

Jadi orang jangan gampang:

  1. Jadi biang gosip/fitnah
  2. Kemakan gosip/fitnah

Bersihkan pikiran dan hati, niscaya banyak pikiran positif yang kita terima. Kalau pikiran dan hati kita sudah terbiasa di-stel untuk menciptakan atau terima yang jelek-jelek, kita akan selalu melihat orang lain atau segala hal itu ya jelek aja.

Dan orang yang kelihatannya rohani bukan berarti kebal dari bergosip ya. Karena bukan masalah rohaninya, semua balik lagi “dalemnya” kayak apa.

Bercerminlah untuk melihat siapa dirimu sebelum membicarakan yang buruk tentang orang lain.

Penulis: Rahel Yosi Ritonga