Biarpun Kita Miskin Harta, yang Terpenting Jangan Miskin Sopan Santun dan Etika

Miskin vs kaya, siapa pemenang dan siapa yang kalah? Takkan ada siapa yang menang dan takkan ada siapa yang kalah.

Adat,si miskin pasti punya impian dan harapan untuk punya rumah sebesar istana. Si miskin juga pasti juga punya cita-cita ingin memakai baju baru dan pelbagai fesyen yang terkini. Lumrah bagi orang-orang dibawah.

Tapi jangan sekali yang dibawah dipandang jelek dipandang dengan hanya pandangan yang sinis, senyuman taklah semanis yang dilihat tapi punya sindirian semata-mata. Apakah hina menjadi insan yang miskin? Salahkah andai si miskin punya cita-cita untuk berjaya? Sekurangnya dia berusaha untuk kearah itu dan bukan sekadar angan kosong yang tak punya apa.

Si miskin bukanlah insan yang pemalas dan mengganggap yang miskin itu adalah warisan. Tidak, itu salah sama sekali.

Ingat rezeki itu ada dimana-mana, sekalipun ulat dalam batu pun ada rezekinya. Hanya orang yang susah tahu bagaimana perasaannya menjadi susah. Yang senang hanya melihat dan memandang, bukan menagih simpati tapi lihatlah dari sudut hati.

Bukakan mata dan gunakan dengan sebaiknya, yang senang tak selalunya senang dan yang susah takkan selalunya susah. Bumi Allah itu luas, rezeki Allah itu juga telah dijanjikan pada mereka yang rajin berusaha dan mengubah nasibnya sendiri.

Kaya atau susah sekalipun itu hanya sekadar pinjaman dan harta yang Allah berikan untuk menilai ketaqwaan dan kesyukuran kita padaNya. Adakah kita lupa dan leka dengan harta dunia atau sentiasa beringat dan syukur atas segala limpahNya.

Miskin atau apa sekalipun jangan dikeji mahupun dibenci. Apa gunanya harta yang berguni-guni andai hilangnya nilai budi pekerti. Biarpun miskin harta, asal jangan miskin sopan santun dan etika.