Tak Usah Gengsian, Kalau Tidak Punya Jangan Maksa

Jaman now itu jaman “pemaksaan”. Kita semua berusaha memaksakan sesuatu yang sebenarnya kita belum sanggup melakukannya. Sederet cerita pemaksaan menjadi makanan sehari-hari bagi kita sehingga jadi dianggap biasa alias lumrah. Contoh gampangnya nih.

Makassar tiap hari diguyur hujan, jalanan pun mulai kebanjiran. Motor pun sudah gak berasa nyaman lagi.. Harus beli mobil nih kayaknya. Tapi beli mobil itu gak segampang beli gorengan di pinggir jalan yang sekantong cukup 5,000 perak. Beli mobil tuh harus siap ratusan juta. Duit dari mana?

Minjam ke bank? Nyicilnya gimana? Penghasilan pas-pasan, masih untung bisa beli beras dan makanan sederhana.

Inilah fenomena umum, pemaksaan diri atas sesuatu demi gengsi. Kalau memang belum sanggup beli mobil, gak usah maksa kredit (leasing oleh bank). Udah naik motor aja. Kalo hujan kan bisa pake jas hujan.

Kalau memang belum sanggup beli rumah, gak usah maksa KPR-an. Udah ngontrak aja, yang penting ada tempat berteduh dan hidup jadi tenang, gak perlu mikirin cicilan tiap bulan.

Kalau memang belum sanggup beli gedung kantor/tempat usaha, gak usah maksa ngutang sana sini. Udah sewa aja.

Jangan pusing dengan penilaian orang. Biar kata cuma naik motor, rumah masih ngontrak tapi hidup gak nyusahin diri dan orang lain.

Pusinglah dengan nasibmu di masa depan (dunia dan akhirat). Kalo kamu susah kan yang ngerasain kamu sendiri, bukan orang yang sibuk menilaimu.

Tau nggak, kebanyakan masalah terjadi bukan karena kebutuhan yang sudah tercukupi, tapi karena keinginan yang terlalu tinggi (bahasa kerennya mungkin muluk-muluk) dan tidak terpenuhi. Akhirnya pemaksaan terjadi.

Maksa agar keinginannya yang “nampak indah” itu didapatkan sesegera mungkin kalo bisa dengan usaha sekecil mungkin.

Kalo cara baik-baik (halal) susah dan butuh waktu lama, akhirnya memutuskan belok ke jalan haram. Padahal apa yang dikejarnya pun tak di bawa mati. Kafan itu tak berjahit dan bersaku.

Bukan gak boleh berusaha.

Ya boleh, tapi mbok sesuai kemampuan. Kita kan bisa ngukur sampai di mana kemampuan kita untuk mencapai sesuatu. Harus dikalkulasi juga, jangan hantam kromo tanpa perhitungan.

Trus kalo gak dapat-dapat juga?

Ya… SABAR. Barangkali ini ujian.

Berusahalah sekuat tenaga untuk mendapatkan segalanya dengan cara yang halal dan berkah!

Rezeki itu juga ujian.

Orang kaya diuji dengan kelapangannya. Orang miskin diuji dengan kesempitannya.

Yang kaya, bersyukur
Yang miskin, bersabar
Jadi gak usah maksa.

Karena pemaksaan pada diri itu termasuk perbuatan tidak menyenangkan (bedanya gak kena pasal di pengadilan, karena gak mungkin dong kita ngelaporkan diri sendiri).